• "BACKPACKING 101: Catatan Praktis untuk Backpacker Pemula" | REVIEW BUKU

    Jalan-jalan tidak selalu identik dengan biaya mahal. Jalan-jalan dapat dilakukan dengan biaya minimal namun dapat tetap dinikmati secara maksimal, salah satunya adalah dengan “backpacking”. Apabila kamu masih ragu-ragu untuk melakukan perjalanan secara backpacking, mungkin buku ini tepat untukmu. Karena backpacking itu mudah, asyik, dan manfaatnya banyak.

    BACKPACKING 101: Catatan Praktis untuk Backpacker Pemula
  • "Rekomendasi Penginapan di Kuala Lumpur" | REVIEW AKOMODASI

    Kuala Lumpur boleh dibilang spot travel terdekat dari Jakarta setelah Singapore. Kalau Anda berpikir bahwa mencari penginapan di KL lebih mahal dibanding Jakarta, ternyata tidak juga, karena ternyata kita bisa mendapatkan penginapan dalam kitaran Rp 100 ribuan semalam per orang. Simak rekomendasi penginapan di Kuala Lumpur di artikel ini.

    REVIEW AKOMODASI: Kuala Lumpur, Malaysia
  • "36 Cara Praktis Untuk Menghemat Biaya Jalan-Jalan" | TIPS BACKPACKING

    Jalan-jalan tidak perlu menghabiskan banyak uang, apalagi jika tujuannya adalah untuk mencari dan menemukan pengalaman baru. Di artikel ini terdapat 36 tips praktis untuk menghemat biaya jalan-jalan Anda, dari memantau harga tiket promo hingga menginap di bandara. PS: Backpacker memang tidak boleh banyak mengeluh! :)

    36 Cara Praktis Untuk Menghemat Biaya Jalan-Jalan
  • "10 Destinasi Wisata Favorit Sekitaran Jakarta & Jawa Barat" | REFERENSI

    Seringkali traveler yang berdomisili di sekitaran Jakarta & Jawa Barat kebingungan untuk menentukan destinasi wisata yang relatif dekat & tidak menghabiskan banyak waktu di perjalanan, apalagi untuk pekerja sibuk 9-5 yang hanya memiliki waktu kosong di akhir pekan saja. 10 pilihan destinasi wisata unik di artikel ini mungkin dapat membantu Anda untuk memutuskan destinasi Anda berikutnya.

    10 Destinasi Wisata Favorit Sekitaran Jakarta & Jawa Barat
  • "Free Download: 15 Travel eBook GRATIS" | REFERENSI & LITERATUR

    Sebagai seorang pecinta buku, saya senang sekali apabila menemukan eBook gratis yang berkualitas di internet, terutama apabila menyangkut traveling. Untuk itu saya ingin berbagi limabelas sumber Travel eBook yang berkualitas, informatif, dan tentunya GRATIS. Semoga bermanfaat! :)

    Free Download: 15 Travel eBook GRATIS
  • "I'm Indonesian" Project - Announced! | TRAVEL PROJECT

    Tag your favourite destinations to show Indonesian was there! Any tag with "I'm Indonesian" text are welcome. You can create your own tag using cardboard, teared paper, etc. Be creative and have fun! You can send it to us and share the joy with all Indonesian travelers. Don't forget to mention the location. We will publish the chosen photos in our website with your name as credit. Feel free to contribute! :)

    I'm Indonesian Project - Announced!
  • "7 Website Pengganti Guidebook" | REFERENSI & LITERATUR

    Anda pernah menyadari tidak? Terkadang info yang terdapat di buku panduan wisata/guidebook kurang up-to-date, maka sebagai pembanding kita memerlukan informasi yang lebih aktual mengenai tempat yang kita tuju. Website-website di artikel ini dapat membantu Anda mendapatkan info lebih mendalam mengenai tempat wisata yang Anda tuju (secara GRATIS!).

    7 Website Pengganti Guidebook
  • "Daftar Negara Bebas Visa Bagi WNI" | REFERENSI & LITERATUR

    Salah satu hal yang saya dan teman-teman perhatikan saat merencanakan backpacking ke luar negeri adalah: Mencaritahu mana saja negara-negara BEBAS VISA bagi pemegang paspor Indonesia. Tujuannya? Supaya tidak ada biaya pengurusan visa, tentunya. Temukan daftar negara bebas visa bagi pemegang paspor Indonesia dalam artikel ini.

    Daftar Negara Bebas Visa Bagi WNI
  • "10 Majalah Travel Online Terbaik" | REFERENSI & LITERATUR

    Di Barat sudah banyak sekali majalah online khusus traveler yang informatif, berkualitas, dan well-designed. GRATIS pula! Simak sepuluh di antaranya pada artikel ini.

    10 Majalah Travel Online Terbaik
  • "Enak Ngga Enaknya Traveling" | TIPS BACKPACKING

    Dalam traveling seringkali tidak semua hal berlangsung lancar dan menyenangkan, namun justru inilah serunya traveling. Apakah Anda mampu mengubah perjalanan Anda menjadi tantangan? FYI, artikel ini telah menjadi salah satu artikel awal website The Backpacker's Notes.

    Enak Ngga Enaknya Traveling

Sabtu, 27 Maret 2010

Home » , , , , » Perjalanan Krabi, Bangkok, dan George Town (part-3)

Perjalanan Krabi, Bangkok, dan George Town (part-3)

Posting tamu oleh : Dibya Kusyala

Sambungan dari Perjalanan Krabi, Bangkok, dan George Town (part-2)

Tulisan ini merupakan catatan akhir perjalanan Krabi-Bangkok-Georgetown, sebelum kembali ke KL pada awal 2010. Karena content yang cukup banyak, maka tulisan ini dipisah menjadi 2 bagian. Pertama, lebih ke akomodasi dan kota tua Georgetown. Dan kedua, tentang Pulau Penang secara keseluruhan lengkap dengan atraksi-atraksi alamnya yang tersebar.


Georgetown view from ferry.
Foto (c) Dibya Kusyala, 2009

Meninggalkan Bangkok, kami berempat naik kereta first class sleeper dengan rute Bangkok-Butterworth. Perjalanan 23 jam di atas kereta melewati ratusan kilometer kembali tertolong oleh fasilitas sleeper yang lebih nyaman dibanding perjalanan second class sleeper Suratthani-Bangkok (mungkin karena beda kelas). Kami berangkat sekitar pukul 2 siang (Bkk). Berempat kebagian tiket upper bed semua.

*PS. Thanks Ka Budi, yang membantu pembelian tiket sebulan sebelum keberangkatan yang tinggal tersisa 4 itu doang :p*

Sekitar jam 8 pagi hari berikutnya, kami sampai di pos imigrasi ‘Padang Besar’ yang di dalamnya bergabung counter Thailand sekaligus Malaysia. Semua penumpang harus turun, sama dengan border lainnya. Setiap barang dipindai, bahkan isi koper-koper dikeluarkan untuk dicek satu persatu. Masinis menunggu sampai semua penumpang selesai urusan imigrasi.

Cukup tenang, ga sekhawatir seperti waktu di Custom Singapore-Malaysia yang lebih kompleks. Di
Custom Singapore-Malaysia, selain bangunannya terpisah (Woodland-Johor Bahru), antrian di dua custom terlalu panjang sehingga penumpang sering ketinggalan bus.

Dari Padang Besar, kereta api perlahan tapi pasti menuju Butterworth, melewati wilayah Negeri Bagian Kedah dengan transit di Alor Setar selama setengah jam.


Menuju Georgetown

Georgetown berada di Pulau Penang, yang terpisah sebelah Barat Laut Semenanjung Malaysia. Menuju Georgetown bisa dengan 3 cara (darat, laut dan udara).

Via darat bisa ditempuh dengan bis umum atau kendaraan pribadi melalui Penang Bridge yang konon tersohor. --Tapi gw juga baru tahu bagaimana bentuknya ya saat itu :p--

Via udara dengan penerbangan (AirAsia, Sriwijaya Air, JetStar, TigerAirways, dll) yang pemberhentian akhirnya di Bandara International Pulau Penang. Dari bandara tersebut, terdapat jaringan Rapid-Penang ke KOMTAR di tengah Georgetown dengan harga 2.5 RM /6500 rupiah. Kalo kepepet bisa pake taksi seharga 45 RM /120.000 rupiah sekali jalan.

Pilihan terakhir, via laut dengan titik pemberangkatan dari jetty Butterworth yang 1 lokasi dengan stasiun kereta api (sebagai titik transit KL-Bkk, sekaligus melayani pemberangkatan train ke KL dan ke Bangkok secara terpisah).

Dari tempat kita turun kereta api, cukup berjalan kaki saja menuju jetty (sekitar 200m). Ferrynya mirip dengan rute Ketapang-Gilimanuk di Selat Bali, namun lebih cepat, (20 menit perjalanan). Harganya relatif murah, hanya 1.5RM (4.000 rupiah).

Sepanjang perjalanan laut, di samping kiri ferry terhampar Penang Bridge. Kalau diamati sekilas, bentuknya mirip-mirip Jembatan Suramadu, mungkin lebih panjang, atau mungkin juga lebih tinggi.

Sesampainya di Jetty Georgetown, terdapat stasiun bus. Banyak sekali trayek Rapid-Penang yang siap mengantar ke seluruh penjuru pulau, harganya bervariasi tergantung jarak. Tapi rata-rata sangat murah (paling mahal sekitar 3RM / 10.000 rupiah sekali jalan). Selama berjalan di Pulau Penang sangat terbantu oleh rute-rute bus ini.

Akomodasi
di Georgetown
Untuk penginapan, gw dan rekan mengandalkan Tunehotels.com yang murah. Semalam harga yang gw dapat selama ini berkisar 30-50RM (100.000-130.000 rupiah) dengan cara booking 2-3 bulan sebelumnya (double room-standard). Kalau mendadak (walk-in booking), harga normalnya 90RM (270.00 rupiah), dan bisa lebih mahal kalo lagi musim liburan.

Lokasi Tune terletak di Jalan Burmah
. Cukup strategis, karena tepat di samping foodcourt ‘New World’ dan bisa berjalan kaki 10 menit ke podium Kompleks Tun Abd Razak/KOMTAR yang merupakan menara tertinggi di Pulau Penang. Di podium KOMTAR berkumpul banyak resto, café dan stasiun transit bus dari arah jetty yang mengantar ke berbagai titik di Pulau Penang.

Berkeliling Georgetown

Area konservasi Georgetown berisi bangunan-bangunan bersejarah terkonsentrasi di ujung timur laut pulau. Kalo mau berkeliling kota tua ini, disediakan bus shuttle yang bernama Central Area Transit/CAT (berwarna kuning). Titik-titik transit CAT bus ini merupakan titik kunjungan wisata yang termasuk dalam heritage trail.

Bus ini gratis, membawa kita berputar melalui jalan-jalan yang di antaranya bertebaran artefak-artefak arsitektur Portugis, Inggris, China, dan India.

Kuliner
Untuk makanan, konon Penang sangat terkenal di kalangan penggemar Chinese Food, dengan spesialisasi seafood dan laksa-nya. Namun perlu dicatat, karena non-muslim menguasai tengah Bandar, maka sangat susah menemukan resto yang halal.

Makanan Halal hanya ditemui di kedai-kedai mamak (kedai Indian muslim), yang memiliki menu andalan Ayam Tandoori dan Nasi Kandar.

Kalau ente tinggal di Tune, dengan berjalan sedikit ke arah Menara UMNO, terdapat kedai Nasi Kandar Pelita (seberang Museum Dr. Sun Yat Sen). Satu porsi sekitar 5 RM (15.000 rupiah).

Kiri: Tandoori Chicken at Nasi Kandar Pelita;
Kanan:
Georgetown white coffee ice and roasted bread with 'kaya' jam.. :9
Foto (c) Dibya Kusyala, 2009


Kalau ingin pengalaman kuliner unik, di area konservasi (tepatnya samping Masjid Kapitan Keling), terdapat Nasi Kandar Beratur 'Qoliyatut Tali' yang bukanya setiap pukul 10pm. Tapi antriannya panjang banget. Sampai 50 orang setiap baru buka, konon karena saking enaknya. Tapi pas nyobain sebelas-duabelas saja dengan Nasi Kandar Pelita. --Lebih mahal iya... Mungkin karena kedai ini dulunya pelopor jualan nasi kandar di Georgetown--


Café dan tempat minum juga tersebar rata di sepanjang area komersil. Rekomendasi gw minum di kedai kopi putih Georgetown di podium Komtar (kopi putih disajikan panas/dingin, dengan kelengkapan roasted-bread with butter & Kaya Jam). Menu makanan dan minuman lain juga tersedia, bisa puas dengan suasana interior kedai kopi jaman British yang unik. Semua perabotnya masih perabot antik dengan penerangan cukup remang-remang. :p

Kota Tua Georgetown

Georgetown merupakan UNESCO Heritage City di Malaysia, selain Melaka. Kalo Melaka landscape-nya berbukit-bukit, naik turun, dengan kota yang struktur pedestriannya berkoneksi secara organik, maka Georgetown kebalikannya. Situs-situs sejarah Georgetown terletak pada landscape kota yang datar dan lebih urban dengan pengaturannya yang ‘gridy’.

Di kota tuanya terdapat peninggalan Peranakan --keturunan Chinese yang berakulturasi dengan budaya Melayu: berupa kuil, mansion, ruko-- dan situs-situs keturunan India (Bengali, Kapitan Keling, Kuil, pasar). Semua tersebar pada jalanan yang membentuk ‘lot-lot kapling’.

Lotus as sacrifices ('sesajen') at China Town's temples.
Foto (c) Dibya Kusyala, 2009

Untuk area konservasi, istilah jalan diubah menjadi ‘lebuh’ dan ‘lane’. Yang cukup menarik di sana penamaannya masih ala-ala kependudukan British, kalau jeli di dalamnya kita bisa menemukan Love Lane, Lebuh Buckingham, Lebuh Manchester dan sejenisnya.

Lebuh Champbell, at Georgetown's central.
Foto (c) Dibya Kusyala, 2009

Area Pemugaran Kota Tua Georgetown
Area-area pemugaran ditandai dengan lantai paving atau beberapa terbuat dari cobalt-stone. Cukup memudahkan turis untuk mengetahui apakah di daerah itu terkonsentrasi artefak yang dikonservasi atau bukan.

Beberapa gedung yang berhasil dikonservasi memiliki booth kecil di depan tapaknya. Booth ini memperlihatkan proses renovasi dari foto-foto awal sebelum direkonstruksi, awal proyek dimulai, sampai penjelasan tentang perubahan-perubahan yang dilakukan dari desain awal sehingga mendapatkan bangunan renovasi yang siap digunakan kembali.

Dengan demikian kita bisa mengamati bagaimana situs-situs arsitektur yang berusia ratusan tahun itu dibangun ulang. Cukup menarik.

Tercatat beberapa mansion di Georgetown menjadi contoh menarik untuk pemugaran situs budaya dengan fungsi baru atau tetap seperti yang lama. Misalnya Blue Mansion yang mendapatkan award untuk kategori 'most successful renovation' dari UNESCO. Mansion ini diubah fungsi menjadi hotel butik dengan pengamanan yang sangat ketat.

Details at Blue Mansion.
This building is the most famous one at Georgetown,
because of UNESCO Award (the most successful renovation category).
Foto (c) Dibya Kusyala, 2009

Pengunjung tidak sembarangan bisa masuk ke dalamnya. Itu pun dengan waktu kunjungan yang hanya 2 kali sehari, pada jam 11 dan 3 sore (selama 30 menit) dan hanya untuk 20 orang pertama! Memasuki museum ini membayar rata-rata 10RM sekali masuk (27.000 rupiah).

Selain area Chinese dan India, terdapat beberapa situs sejarah yang menandai kependudukan Inggris dan Portugis di Pulau Penang.

Benteng Fort Cornwallis yang berada di titik paling ujung menandakan awal pembukaan wilayah Pulau Penang oleh kaum penjajah. Benteng ini berisi gereja tua, meriam-meriam dan gudang mesiu, serta penjara-penjara tua yang diubah fungsi jadi galeri berisi panel-panel tentang kedatangan Portugis ke Penang.

Peninggalan Inggris dapat kita temui pada sekumpulan bangunan kolonial yang berdekatan dengan benteng Cornwallis. Terdapat City Hall, Parlianment Assembly, dan beberapa bangunan yang sekarang difungsikan untuk kantor-kantor Bank.

Georgetown City Hall.
Foto (c) Dibya Kusyala, 2009

Oh ya ketika menyusuri tepian pantai Georgetown, gw menemui monumen peringatan perang setelah kemerdekaan, untuk memperingati gugurnya pejuang melawan serangan dari Indonesia (?). --Baru tahu kalau dulu Indonesia pernah perang dengan Malaysia pada jaman Sukarno. Mmm..--

Tips Berjalan-jalan di Georgetown
Untuk panduan berjalan-jalan, ikuti saja flyer yang dibagikan oleh Pejabat Warisan Budaya Dunia UNESCO, semua obyek penting sudah tercantum di dalamnya. Semua bangunan peninggalan ini berkumpul pada area downtown, dan dapat ditempuh dengan berjalan kaki seharian.

Kalau ga salah ada 40 bangunan lama yang menandai uniknya Georgetown. Tipologinya Mansion, Kuil, Gereja, Urban Amenities, dan Sekolah. Meski tampilannya jadul Georgetown nampak tetap menarik.

Semua aktivitas baru penduduknya tidak merusak bangunan-bangunan lamanya. Bahkan kerusakan yang signifikan pada gedung tuanya terus diperbaiki dan dibangun ulang dengan penelusuran data dan foto oleh dewan kotanya.

+ + + + +

Perjalanan ke Georgetown ini melengkapi informasi tentang sejarah Negara Malaysia. Lebih afdol lagi bila Anda juga telah mengunjungi Melaka di Bagian Selatan Semenanjung.

Bersambung ke Perjalanan Krabi, Bangkok, dan George Town (part-4) - coming soon



Profil Kontributor
Dibya, teman saya, adalah pecinta jalan-jalan yang kini bekerja sebagai lecturer di Kuantan, Malaysia. Profesi ini secara tidak langsung memberikannya banyak waktu untuk berjalan-jalan. Untuk tahun 2010, ia sudah menjadwalkan hari-harinya untuk agenda jalan-jalan sepanjang tahun (dengan berburu tiket pesawat promo murmer). Tulisan-tulisan Dibya lainnya dapat diikuti di Dibya Kusyala's Notes.

Share the Travel Spirit!

2 komentar:

sikiky mengatakan...

wah, terima kasih infornya. kalo mau nanya2x lagi japri kemana ya? :D
saya rencana ke sini akhir Januari besok niy. lagi browsing2x, pengenya bisa ke Ipoh + Malaka juga

dibya mengatakan...

ok.. boleh kirim message k fb account 'dibya kusyala'

Posting Komentar

Related Posts with Thumbnails
 
Copyright 2010 - now The Backpacker's Notes. Powered by Blogger Blogger Templates create by Deluxe Templates | developed by jenqidoodle studio | WP by Masterplan