• "BACKPACKING 101: Catatan Praktis untuk Backpacker Pemula" | REVIEW BUKU

    Jalan-jalan tidak selalu identik dengan biaya mahal. Jalan-jalan dapat dilakukan dengan biaya minimal namun dapat tetap dinikmati secara maksimal, salah satunya adalah dengan “backpacking”. Apabila kamu masih ragu-ragu untuk melakukan perjalanan secara backpacking, mungkin buku ini tepat untukmu. Karena backpacking itu mudah, asyik, dan manfaatnya banyak.

    BACKPACKING 101: Catatan Praktis untuk Backpacker Pemula
  • "Rekomendasi Penginapan di Kuala Lumpur" | REVIEW AKOMODASI

    Kuala Lumpur boleh dibilang spot travel terdekat dari Jakarta setelah Singapore. Kalau Anda berpikir bahwa mencari penginapan di KL lebih mahal dibanding Jakarta, ternyata tidak juga, karena ternyata kita bisa mendapatkan penginapan dalam kitaran Rp 100 ribuan semalam per orang. Simak rekomendasi penginapan di Kuala Lumpur di artikel ini.

    REVIEW AKOMODASI: Kuala Lumpur, Malaysia
  • "36 Cara Praktis Untuk Menghemat Biaya Jalan-Jalan" | TIPS BACKPACKING

    Jalan-jalan tidak perlu menghabiskan banyak uang, apalagi jika tujuannya adalah untuk mencari dan menemukan pengalaman baru. Di artikel ini terdapat 36 tips praktis untuk menghemat biaya jalan-jalan Anda, dari memantau harga tiket promo hingga menginap di bandara. PS: Backpacker memang tidak boleh banyak mengeluh! :)

    36 Cara Praktis Untuk Menghemat Biaya Jalan-Jalan
  • "10 Destinasi Wisata Favorit Sekitaran Jakarta & Jawa Barat" | REFERENSI

    Seringkali traveler yang berdomisili di sekitaran Jakarta & Jawa Barat kebingungan untuk menentukan destinasi wisata yang relatif dekat & tidak menghabiskan banyak waktu di perjalanan, apalagi untuk pekerja sibuk 9-5 yang hanya memiliki waktu kosong di akhir pekan saja. 10 pilihan destinasi wisata unik di artikel ini mungkin dapat membantu Anda untuk memutuskan destinasi Anda berikutnya.

    10 Destinasi Wisata Favorit Sekitaran Jakarta & Jawa Barat
  • "Free Download: 15 Travel eBook GRATIS" | REFERENSI & LITERATUR

    Sebagai seorang pecinta buku, saya senang sekali apabila menemukan eBook gratis yang berkualitas di internet, terutama apabila menyangkut traveling. Untuk itu saya ingin berbagi limabelas sumber Travel eBook yang berkualitas, informatif, dan tentunya GRATIS. Semoga bermanfaat! :)

    Free Download: 15 Travel eBook GRATIS
  • "I'm Indonesian" Project - Announced! | TRAVEL PROJECT

    Tag your favourite destinations to show Indonesian was there! Any tag with "I'm Indonesian" text are welcome. You can create your own tag using cardboard, teared paper, etc. Be creative and have fun! You can send it to us and share the joy with all Indonesian travelers. Don't forget to mention the location. We will publish the chosen photos in our website with your name as credit. Feel free to contribute! :)

    I'm Indonesian Project - Announced!
  • "7 Website Pengganti Guidebook" | REFERENSI & LITERATUR

    Anda pernah menyadari tidak? Terkadang info yang terdapat di buku panduan wisata/guidebook kurang up-to-date, maka sebagai pembanding kita memerlukan informasi yang lebih aktual mengenai tempat yang kita tuju. Website-website di artikel ini dapat membantu Anda mendapatkan info lebih mendalam mengenai tempat wisata yang Anda tuju (secara GRATIS!).

    7 Website Pengganti Guidebook
  • "Daftar Negara Bebas Visa Bagi WNI" | REFERENSI & LITERATUR

    Salah satu hal yang saya dan teman-teman perhatikan saat merencanakan backpacking ke luar negeri adalah: Mencaritahu mana saja negara-negara BEBAS VISA bagi pemegang paspor Indonesia. Tujuannya? Supaya tidak ada biaya pengurusan visa, tentunya. Temukan daftar negara bebas visa bagi pemegang paspor Indonesia dalam artikel ini.

    Daftar Negara Bebas Visa Bagi WNI
  • "10 Majalah Travel Online Terbaik" | REFERENSI & LITERATUR

    Di Barat sudah banyak sekali majalah online khusus traveler yang informatif, berkualitas, dan well-designed. GRATIS pula! Simak sepuluh di antaranya pada artikel ini.

    10 Majalah Travel Online Terbaik
  • "Enak Ngga Enaknya Traveling" | TIPS BACKPACKING

    Dalam traveling seringkali tidak semua hal berlangsung lancar dan menyenangkan, namun justru inilah serunya traveling. Apakah Anda mampu mengubah perjalanan Anda menjadi tantangan? FYI, artikel ini telah menjadi salah satu artikel awal website The Backpacker's Notes.

    Enak Ngga Enaknya Traveling

Selasa, 23 November 2010

Home » , , » Piknik ke Phuket

Piknik ke Phuket

Posting tamu oleh : Melly Ridaryanthi

Ini cerita tentang mimpi untuk piknik ke Phuket yang dicita-citakan sejak dua tahun lalu. Suatu hari secara tidak sengaja menemukan harga aduhai dari maskapai “Now everyone can fly” sebuah paket tiket dan hotel untuk 4 hari 3 malam seharga RM 323 atau sekitar Rp 900.000. Hotel bintang tiga bernama Orchid yang bertengger di tepi Pantai Kalim pun menjadi sarang penawar letih kami selama di Phuket. Dengan dua teman lainnya, berpikniklah kami selama empat hari pada awal bulan Oktober ini.


Kalim Beach.

Foto (c) Melly Ridaryanthi, 2010.

Transportasi Airport – Hotel

Paket piknik ini ada dua kloter, satu dari Jakarta yang tiba lebih dulu sekitar pukul 2 siang dan satu kloter dari Kuala Lumpur yang tiba malam pukul 9. Dari dua kloter ini ada dua pengalaman naik angkutan Bandara-Hotel. Tim Jakarta berhasil naik MiniBus dengan tujuan Patong seharga 150B sampai di depan hotel. Sementara tim KL yang sampai malam lebih melirik taksi Bandara seharga 650B. Kenapa taksi? Kurang cerdasnya tim KL waktu itu adalah percaya kepada penjaga counter taksi bahwa malam hari tidak ada MiniBus, padahal ternyata di luar masih banyak bertengger.

Untuk transport dari hotel ke bandara juga ada dua pilihan, taksi atau MiniBus. Kondisinya waktu itu tim Jakarta dapat penerbangan pagi sekitar pukul 8, sehingga harus check out dari hotel jam 5 pagi dimana MiniBus belum beroperasi. Jadilah taksi yang dipilih untuk perjalanan Bandara pada dini hari seharga 500B. MiniBus baru akan beroperasi sekitar jam 6-an pagi, namun tim KL bisa ke Bandara dengan menggunakan MiniBus seharga 170B dijemput di hotel.

Kadang di Bandara juga ada taksi gelap yang menawarkan harga lebih miring berbanding taksi Bandara yang sudah ada senarai harganya. Tapi tetap harus hati-hati, karena yang gelap jarang aman, kan. Tapi pilihan taksi gelap bisa dilakukan ketika pagi hari karena cenderung taksi Bandara baru beroperasi sekitar jam 8, begitu juga dengan MiniBus. Pengalaman ini terjadi ketika saya mengantar tim Jakarta ke Bandara subuh-subuh dan saya perlu transport untuk kembali ke Hotel sementara taksi Bandara sedang kosong pada jam 7 pagi itu, dan MiniBus baru aka nada 1,5 jam lagi.

Transportasi Dalam Kota

Pulau Phuket ini bisa dikatakan terbagi dua yaitu Phuket Town dan daerah Pantai. Phuket Town ini isinya pertokoan, kantor dan keramaian pusat kota lainnya. Namun untuk kunjungan wisata dan keramaian wisata lebih berpusat di daerah Pantai.


Phuket Pointview.

Foto (c) Melly Ridaryanthi, 2010.

Untuk bisa jalan-jalan selama di Phuket ada beberapa alternatif pilihan transportasi diantaranya adalah taksi meter, taksi charter, mobil sewa, motor sewa, dan tuk tuk. Untuk taksi charter bisa dimanfaatkan untuk tur keliling kota Phuket, nanti detil saya ceritakan pada bagian selanjutnya. Untuk kenyamanan jalan-jalan sendiri bisa sewa mobil atau motor saja per hari. Mobil harganya aneka ragam bergantung jenis mobil, tapi ketika di Phuket kemarin saya menyewa motor pada hari terakhir dengan harga 200B untuk 24 jam. Cukup murah kan?

Rute perjalanan di Phuket pun tidak perlu kecerdasan membaca peta, karena jalannya itu-itu saja dan mudah untuk dihafal. Menyewa kendaraan sendiri banyak untungnya, kita bisa betul-betul menjelajah tiap sudut kota dan pantai tanpa batas waktu. Karena kalau ke pusat kota naik tuk tuk, sekali jalan saja sudah 200B, sementara motor sewanya 200B untuk 24 jam, jauh lebih irit kan. Jalan-jalan dengan motor ini akan saya ceritakan lagi nanti.

Tur Dalam Kota
Cukup mudah mendapatkan agen perjalanan untuk tur-tur besar dan kecil selama di Phuket. Keluar saja dari hotel akan banyak kios, rumah atau sekedar etalase sederhana dari kayu yang memajang brosur-brosur perjalanan. Penawaran paket yang umum adalah tur Pulau Phi Phi, Phuket FantaSea, Paket Tur Dalam Kota, dan Kabaret.

Saya mendapat Paket Tur Dalam Kota seharga 1000B untuk bertiga, jadi seorangnya hanya perlu membayar sekitar 330B saja. Agen yang kami datangi ini tidak terpaku pada brosur yang tersedia, sehingga kami boleh memilih tempat-tempat yang ingin kami kunjungi hari itu dengan rujukan beberapa brosur yang dia sodorkan. Akhirnya kami memutuskan untuk mengunjungi Buddhist Temple, Chasew Factory, Big Buddha, Souvenir Shop, Phuket Pointview, ditambah makan siang dan kesempatan jalan-jalan di daerah kota Phuket Town.

Tur Dalam Kota hari itu menghabiskan waktu sekitar 7 jam. Dari semua tempat yang dikunjungi, saya paling suka dengan Big Buddha dan Phuket Pointview karena dari tempat ini yang terletak di dataran tinggi kita bisa melihat sebagian besar dari Pulau Phuket. Terlebih lagi kalau cuaca sedang bagus dan kita bisa mendapat bonus matahari tenggelam, pemandangannya semakin indah.

Selain ke tempat kunjungan itu, dua teman saya menyempatkan diri untuk mencoba Bungy Jumping seharga 1600B. Biasanya Bungy Jumping ini dipasang harga sekitar 2400 – 2800B dengan rincian si penerjun akan mendapat sertifikat, foto dan T-shirt. Namun dengan embel-embel harga pelajar, teman saya dapat harga 1600B tanpa foto dan T-shirt. Kalau ingin membeli T-shirt sendiri pun bisa, harga per helainya sekitar 300B.

Setelah habis mengelilingi Phuket Town, kami minta diantar ke Bangla Road, satu jalan yang konon menjadi pusat keramaian kota Phuket. Seharusnya si agen memang menghantar kami sampai hotel, namun sayang rasanya kalau pukul 8 malam sudah bertengger di tempat tidur.

Ternyata Bangla Road itu memang seru tempatnya. Club berjejer di sepanjang jalan dilengkapi dengan banyak lelaki cantik yang sudah disulap secara medis menjadi perempuan yang sering disebut sebagai Lady Boy. Biasanya para Lady Boy ini mengajak kita berfoto, tapi jangan lupa bahwa di dunia ini tidak ada yang gratis. 100B per kepala pun diminta atas nama sebuah foto yang dibidik dengan kamera kita sendiri. Banyak juga Lady Boy yang sedang striptease di depan cafĂ© dan bar menunggu “ditawar”, sungguh heboh jalan itu.

Tur Pulau Phi Phi

Keuntungan perjalanan saya kemarin adalah waktu kunjungan wisata sedang tidak ramai, karena bulan September – Desember biasanya hujan akan turun sehingga ombak laut agak garang menggoncang setiap kapal yang lalu lalang. Untungnya bagi saya dan teman-teman adalah harga-harga paket tur jadi miring.

Tur Pulau Phi Phi kami peroleh dengan harga 1000B per kepala untuk kunjungan ke 8 pulau, 1 kali snorkeling, 3 kali merapat ke pulau dan sudah termasuk makan siang juga kudapan ringan. Transportasi? Jangan khawatir, harga paket tur itu sudah termasuk antar jemput ke hotel, jadi kita hanya perlu duduk manis dan menunggu dijemput saja.

Pukul 8.30 kita sudah dijemput dan dihantar ke dermaga tempat kita akan naik speed boat. Sebetulnya harga paket tur Phi Phi ini bisa mahal dan murah bergantung pada jenis kapal yang digunakan. Ada Cruise dan Speed Boat, tentu saja Cruise akan lebih mahal mencapai harga 3000an Baht. Hari itu kami dibawa ke Maya Bay, Loh Samah Bay, Pileh Lagoon, Viking Cave, Monkey Beach, Phi Phi Don, dan diakhiri di Khai Island.



(Atas) Maya Bay; (Bawah) Khai Island.

Foto (c) Melly Ridaryanthi, 2010.

Kami diperbolehkan turun di Maya Bay untuk berfoto dan menghirup udara segar setelah 1,5 jam perjalanan penuh ombak, Phi Phi Don untuk makan siang dan Khai Island untuk bermain di pantai selama sekitar 1,5 jam. Sementara tempat-tempat lainnya hanya dinikmati dari dalam boat saja yang mayoritas adalah tempat snorkeling yang sudah rusak akibat terjangan tsunami pada 2004 lalu.

Tur Pribadi dengan Motor Sewa

Hari terakhir tim KL menyewa satu motor automatic untuk keliling kota. Saya dan seorang kawan dari tim KL benar-benar memanfaatkan sisa waktu di Phuket untuk mengulik daerah tersebut sampai ke pelosok-pelosok. Beberapa pantai berhasil kami kunjungi seperti Kata, Karon, dan Kamala Beach.


Karon Beach.

Foto (c) Melly Ridaryanthi, 2010.

Kata dan Karon ini seperti Legian-nya Bali, banyak tempat hang out eksklusif berbanding di pantai Patong atau pun Kalim. Saya juga menelusuri jalan berbukit menuju Phuket Funtasea yang terkenal itu namun tidak kami kunjungi karena faktor low budget. :)

Tempat-tempat yang kami kunjungi pada hari terakhir itu tidak terjamah sebelumnya karena faktor transportasi, maka dari itu kalau memungkinkan ada baiknya menyewa kendaraan sendiri. Selain lebih irit, jika pergi dalam kumpulan, kita juga bisa lebih meneroka daerah-daerah yang agak jauh dari hotel tempat kita menginap.

Makanan di Phuket

Sesampainya di Phuket agak terkejut saya karena menemukan satu mesjid yang cukup besar. Ternyata ketika menelusuri Kalim dan Patong pada hari berikutnya, tidak susah mencari sekedar mushala atau bahkan masjid-masjid kecil di Phuket. Penjual makanan pun banyak yang beragama muslim, sehingga tidak susah untuk mencari makanan halal selama piknik. Saya sempat makan di sebuah rumah makan orang Melayu Malaysia dengan citarasa yang hampir sama dengan makanan yang memang sama. Lagi pula, kalau memang sudah tidak ada pilihan makanan, kita akan menemukan banyak makanan cepat saji yang bisa dinikmati. Rumah makan Arab dan India dengan logo halal juga bertebaran dimana-mana.


Patong Beach.

Foto (c) Melly Ridaryanthi, 2010.

Souvenir

Standarlah ketika berpiknik ingin juga membeli beberapa souvenir untuk kenangan atau oleh-oleh. Harga yang ditawarkan biasanya bisa kita tekan sampai dengan setengahnya. Gantungan kunci bisa dapat dengan harga 35B, magnet 45B, selendang (konon) sutera 100B, T-shirt sekitar 100-150B, dan manisan-manisan seharga mulai dari 8B.

Jadi, kapan piknik ke Phuket?
Selamat piknik!


Profil Kontributor

Melly Ridaryanthi, yang akrab dipanggil Beby, adalah seorang mahasiswa salah satu universitas negeri di daerah Bangi, Malaysia yang memanfaatkan mind-blocked-phase selama menulis disertasi untuk piknik. Disebut piknik karena kata piknik dianggap bisa menjangkau segala status sosial untuk tetap bisa menikmati indahnya alam dan mengisi waktu luang dengan jalan-jalan sesederhana apapun. Piknik selalu dijadikan hadiah setelah menyelesaikan target-target tugas akademiknya. Pengalaman pikniknya bisa dilihat di Jinjinger. Kenapa "jinjinger"? Karena dia tidak punya tas punggung untuk disandang sehingga disebut sebagai backpacker, hanya sesederhana itu. :)

Share the Travel Spirit!

1 komentar:

dwey mengatakan...

wah, senang sekali membaca notes ini, apalagi dalam waktu 2 minggu ini saya akan melancong ke Thailand pula, tepatnya Patong. Nah, salah satu pertanyaan besar saya adalah, berhubung saya akan tiba di Phuket Airport kurang lebih pukul 9 mlm, apakah masih ada kendaraan (selain taksi) yang menuju ke Patong? Setau saya minibus hanya sampai di terminal Phuket? Mohon sarannya ya.. thank youuu! :)

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails
 
Copyright 2010 - now The Backpacker's Notes. Powered by Blogger Blogger Templates create by Deluxe Templates | developed by jenqidoodle studio | WP by Masterplan